Twist Tak terduga di The East Episode 65

CAs0mIAUsAA_Q0C

Pemain The East

Aku jarang banget nonton TV. Tapi untuk hari Sabtu sama Minggu jam tujuh malem aku pasti sudah standby di depan TV. Aku tipe orang yang gak mudah suka sama sesuatu, tapi sekalinya suka aku bisa jatuh cinta. Seperti halnya pada sitkom di Net TV yang tayang sejak 31 Januari 2015 ini. Apalagi kalo bukan The East. Hampir semua episode tak ada yang terlewat aku tonton. Kalo misalnya lagi gak bisa nonton di TV aku pasti nonton di Youtube. The East itu Inovatif, Edukatif, dan lucu abis deh.

Untitled

Anak magang di The East

Kali ini aku mau bahas khusus The East episode 65 yang tayang tanggal 19 september 2015. Judulnya magang, jadi ceritanya ada anak magang di kantor Net TV yaitu Jo (Boby Tarigan) dan Beby (Laura Theux). Gista minta Jo dan Beby buat ngebantu Andhika (Ge Pamungkas) si Asisten Produksi. Di sini Andhika ngebriefing mereka berdua, menjelaskan beberapa istilah dalam dunia pertelevisian. Aku rasa secara tidak langsung Andhika menjelaskan kepada penonton yang notabenenya tak banyak mengerti tentang istilah macam gini. Bisa nambah wawasan buat penonton supaya lebih pinter. Salah satu kenapa aku suka The East ya ini, informatif.

Episode magang ini adalah yang paling lucu menurutku. Mulai dari Jo nyari Fajar si Campers (Canal Person alias kameramen) yang suka ngutang, nafas bau gorengan, dan suka telat. Sampai ikut liputan panas-panasan ngedorong mobil karena kehabisan bensin. Belum lagi pas di dorong mobilnya gak jalan-jalan. Eh ternyata rem tangannya gak dilepas sama Irene (Sahira Anjani) yang bertugas dibalik kemudi. Gkgkgk. Waktu yang lain sibuk ngedorong mobil si Jo ternyata masih enak-enakan tidur di dalam mobil. Giliran ngedorong sebentar aja udah merengek-rengek katanya gak tahan ama panas.

Adegan paling lucu ini nih, waktu Jo lagi jalan sama Fajar. Jo gak berhenti ngoceh karena gak tahan panas, kringetan, pusing dan takut item.

“Kalau item entar siapa yang mau?” oceh Jo.

“Lo mau item, putih, merah jambu, abu-abu, mau warna lo apa aja kalau gak laku ya gak laku aja.” Hahaha…. Sadis banget sih jawaban Fajar.

Jo masih aja merengek katanya lapar. Fajar ngajakin Jo makan dipinggir jalan. kira-kira begini adegannya:

Jo: “Kata mamaku aku gak boleh makan pinggir jalan. kalau makan pinggir jalan nanti aku jadi sakit perut. Kalau sakit perut aku nanti suka pusing. Kalau aku pusing nanti dibawa ke rumah sakit. Aku belum diasuransi.” (nyerocos, dan baru berhenti karena melihat tatapan Fajar yang mengintimidasi).

Fajar terus berjalan. Sementara Jo masih mengikuti.

Fajar: “Apa lagi siiih Jooooo?” berhenti karena Jo menarik lengannya.

Jo: “Tapi Jangan kasih tahu mamaku, ya.” (ekspresi tanpa rasa bersalah)

Fajar: “Gue juga gak kenal ama Emak lo” (menjawab dengan ketus sambil menahan gondok).

Jo: “Mas mau dikenalin sama mamaku gak?” (masi ngotot tanpa ekspresi)

Fajar: “Kagak mau ngapain gue kenal sama Emak lu,” (terus berjalan di ujung kekesalan padi Jo)

Hahaha sekarang tahu rasanya si Fajar kesel setengah mati. Biasanya dia yang selalu berulah menguji kesabaran Andhika.

Kita tinggalkan Jo yang ternyata pingsan pas nyampek kantor dan nyerah gak mau magang lagi. Kita beralih pada Beby yang kelihatan suka banget sama Andhika. Dia ini seneng banget deket-deket Andhika. Malemnya aja pas Andhika ngerafkat (menyatukan materi berdasarkan story line dari kreatif) sambil ngantuk-ngantuk dia rela nemenin. Malah dia yang ngerjain rafkatannya.

Giliran keesokannya dia bilang kalau rafkatannya lagi dipreview oleh Gista, Andhika panik bukan main. Pas ketemu Gista Andhika udah kayak cacing kepanasan. Tapi bukannya marah-marah Gista malah bilang kalau hasil kerjanya rapi banget.

“Dhik, ini yang sebenarnya bikin gue bangga. Lo udah bisa nunjukin leadership lo. Lo udah bisa ngebimbing anak magang, Beby. Sebenernya yang gue harepin dari lo tuh ya kayak gini,” puji Gista yang bikin Andhika tambah besar kepalanya. Secara dipuji sama orang yang dia sukai.

CPQom1aVAAEi6lL

Di meeting Gista masih terus muji-muji Andhika dan menunjuknya sebagai PIC selama Gista cuti. Sampai akhirnya Mas Dhewo ngasih selamat buat kinerja Andhika. Dan..

“Selamat untuk Gista yang akan melangsungkan pernikahannya.”

CPRCEeAUwAEb1mZ

CPS53k5UEAAsSWZ.jpg large

CPRDCWXUEAAAf0ECPRCEcfU8AIz6gpCPRCEbxUEAAS5FaCPQrmShU8AAwhtL

Backsound berganti dengan irama piano yang sendu. Andhika hanya terdiam dengan tatapan kosong. Ketika yang lain bersuka cita memberi selamat pada Gista, Andhika tak bisa berkata apa-apa, matanya berkaca-kaca. Pasti terpukul banget dan gak percaya dengan apa yang barusan ia dengar. Seperti aku yang terpukul banget dapet twist mengejutkan kayak gini. Emang sih di awal-awal ada beberapa adegan yang ngebahas tentang kekepoan Andhika yang melihat Gista bawa-bawa majalah pernikahan. Tapi itu biasanya cuma bagian dari alur komedinya aja. Gak nyangka banget Gista beneran nikah.

Ih, Ge Pamungkas beneran nangis. Nuansa komedi yang sedari tadi aku rasakan tiba-tiba berubah syahdu. Aktingnya Ge Pamungkas sukses bikin nyesek. Melangkah gontai dengan pikiran kosong diiringi soundtrack lagu the east yang dibikin menyayat dengan instrument pianonya. Andhika, yang sabar ya.

Eh keesokannya aku baru tahu kalo Gista nikahnya bukan Cuma di The East. Tapi fakta di kehidupan nyatanya. Apalagi nikahnya sama pemilik Net TV Pak Wisnuthama. Gak nyangka banget. selamat ya Gista buat pernikahannya. The East keren deh. Natural banget sampek disesuaikan dengan kehidupannya nyata pemainnya pula. Sukses deh buat The East kedepannya.

*Sumber gambar di sini

Iklan

4 thoughts on “Twist Tak terduga di The East Episode 65

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s